>

Tabahlah wahai hati



Salam..

Saya bakal melalui satu fasa yang sedikit sukar untuk saya lalui seorang diri tanpa sesiapa pon yang akan membantu. Risau? Macam-macam perasaan ada tapi semuanya saya serah di tangan Yang Maha Esa. Cuma kadang kala saya tewas dalam segala kekuatan yang saya kumpul menghadapi hari mendatang. Payahnye sukarnye tapi saya tau saya perlu kuat demi anak yang bakal dilahirkan. Setiap pagi saya katakan pada diri "tolonglah hadapi harini sampai terbenamnya matahari" . Bertapa pon dengan linangan air mata tapi saya tau saya perlu juga kuatkan semangat yang hampir tiada pon.


Setiap kali rasa baby bergerak, berfutsal dalam perut, hati bercampur baur gembira, sedih, kecewa hampir semuanya mengundang tangis. Berkali juga hati berbisik "Anak tanpa belaian seorang ayah, Anak tanpa didikan seorang ayah, Anak tanpa pelukkan seorang ayah, Anak tanpa ayah"  Ya Allah, kuatkanlah hati ini. Kuatkan anak yang bakal lahir ini. Bertapa saya harus bersedia dari segala segi untuk membesarkannya tanpa seorang Ayah! Saya bangun. Saya cuba duduk. Mengatur segala langkah. Mengatur segala strategi. Mengatur segala kehidupan yang pasti akan membenarkan saya berdiri teguh walau tsunami ape pun bakal saya harungi nanti. Saya perlu. Saya wajib mengatur segalanya sendiri lebih-lebih lagi dengan adanya tanggungjawab yang amat besar dibahu yang telah diamanatkan oleh Yang Maha Esa. Yang menyambung keturunan Adam dan Hawa. Anak kurniaan Allah. Walau hinanya dia dilahirkan tapi akan saya pastikan, akan saya dayakan untuk membesar, mendidik anak itu dengan penuh kesempurnaan. Walaupun pada hakikatnya dia tidak sesempurna anak² lain yang dapat memegang tangan kedua ibu bapa. Yang dapat gelak tawa gurau senda bersama kedua ibu bapa dalam masa yang sama.

Wahai anak, kalau mom tak mampu melaksanakan tanggungjawab ini maafkanlah sayang. Mom sedaya upaya bernafas demi kamu. Walau apa pon yang rancangan mom untuk kamu, maafkanlah sayang. Cuma, cuma mom hanya ingin yang terbaik untuk kamu. Yang terbaik dari apa yang mom lalui. Cuma untuk kamu merasai dunia ini bukanlah kejam sayang. Manusia yang kejam. Mom jua kejam melahirkan kamu tanpa seorang ayah. Namun kamu adalah amanat Allah yang tak mungkin mom buang walaupun ayah kamu sendiri pun tak inginkan kamu. 

Wahai hati tabahlah selagi mampu..

Ibu tunggal


Salam..

Di Malaysia, ibu tunggal seringkali dirujuk kepada janda yang mempunyai dan memelihara anaknya sendiri. Tetapi di Barat, single parent dirujuk bukan saja kepada janda yang mempunyai anak dan memeliharanya sendiri tetapi juga seorang ibu yang tidak pernah berkahwin. Istilah ibu tunggal untuk ibu yang tidak pernah berkahwin di Malaysia jarang digunakan. Malah tidak keterlaluan untuk menyatakan ibu tanpa suami ini tidak begitu dihiraukan dalam masyarakat, terutama di kalangan orang Melayu.

Dari segi teori, sepatutnya ibu tunggal yang tidak pernah berkahwin ini tidak seharusnya wujud dalam masyarakat Islam. Ini kerana seorang menjadi ibu hanya melalui perkahwinan. Tetapi realitinya tidak begitu. Ada wanita yang dirogol atau melakukan persetubuhan haram, dan antaranya melahirkan anak. Masyarakat sudah tentu memandang serong kepada perbuatan persetubuhan haram, atau disebut secara sopan sebagai keterlanjuran. Tetapi kalau dalam kes rogol, ia bukan salah ibu berkenaan. Dia dipaksa, tetapi masyarakat tetap memandang serong. Akibat suasana sedemikian maka, berlakulah pengguguran haram dan lebih serius lagi perbuatan membuang bayi. Puncanya ialah pandangan daripada masyarakat kita yang kurang mempunyai sifat kemanusiaan. Sedangkan anak itu tidak salah walaupun ia dihasilkan melalui perbuatan salah. Selama ini anak-anak hasil daripada persetubuhan haram disebut sebagai anak haram.


Haram dan halal adalah istilah agama tetapi dalam mana-mana kitab agama, tidak pernah pun disebut anak haram atau anak halal. Sedangkan dalam agama, kita dilarang memberi nama atau gelaran yang mendatangkan mudarat kepada seseorang manusia. Sifat penyayang dan kemanusiaan adalah sebahagian dalam Islam tetapi sayangnya masyarakat Islam di seluruh dunia mempunyai prasangka buruk tentang pelbagai perkara terhadap anggotanya hingga ia menyukarkan kehidupan orang Islam.


Untuk mengelak istilah anak haram, diciptakan istilah anak luar nikah. Tetapi prasangka dan stigma berterusan. Apa bezanya anak luar nikah dan dalam nikah? Mereka juga manusia. Yang menjadikan masalah bukan saja ibu bapa anak berkenaan tetapi juga ialah masyarakat. Masyarakat yang menetapkan demikian. Anggota masyarakat yang merana. Kita bukan hidup untuk masyarakat. Masyarakat yang diwujudkan untuk kebahagiaan individu. Kini dicipta istilah anak tak sah taraf. Lebih buruk lagi. Seolah-olah anak-anak yang tidak dikehendaki masyarakat ini mempunyai taraf yang tidak sah. Atau adakah manusia ini banyak taraf, ada yang sah, dan ada yang tidak.

Demi kemanusiaan, iktiraflah mereka sebagai individu dan samakan taraf mereka dengan semua orang. Ada masanya mereka juga merupakan hasil daripada naluri kasih sayang antara dua insan. Lagipun apa salahnya nafsu syahwat. Ia adalah sebahagian daripada kejadian manusia. Kalau masyarakat boleh menerima mereka, mungkin kuranglah kejadian bapa anak-anak ini lari. Ada kalanya sikap masyarakat mendorong mereka mengambil jalan tidak bertanggungjawab.
Dalam zaman DNA sekarang ini, sains boleh membuktikan siapa bapa anak-anak itu. Sementara dari segi undang-undang, seharusnya digubal bagi memastikan bapa anak-anak berkenaan sama-sama bertanggungjawab menyara anak-anak yang kurang diterima masyarakat ini.



Titipan pengajaran


Salam..

Kadang apa yang tersingkap disebalik kebenaran tu memang menyakitkan. Sebab realiti tak sehebat yang kita impikan. Cuma bila realiti mengatasi segala rasa yang ada cuma sengsara. Persoalannya, takkan nak pilih pembohongan?? Saya penat berbohong. Bohong yang akhirnya mengakibatkan kesan yang sangat teruk. Kalau boleh saya putarkan balik masa saya tak memilih untuk berbohong. Contoh bohong paling mudah "I'm Okay" BOHONG!!

Dalam kita melalui hidup adakala kita akan jatuh hingga kita sendiri terpaku pada satu sudut "Mengapa aku yang harus laluinya??" Kadang kadang kenangan dan masa silam tu akan berputar semula seperti filem yg sedang ditayangkan. Walau diubati dengan apa cara sekali pon, luka yang ada akan tinggalkan parut akhirnya.

Saya belajar sesuatu, bila kita hilang seseorang, ia bukan mengajar kita erti lemah atau kecewa. Tapi ia mengajar kita kuat. Kuat untuk menghadapi kehilangan itu. Andai kita lemah dan terlalu melayankan sangat perasaan kehilangan itu, kita akan jatuh tersungkur.


Kata seorang teman, Kadang-kadang dalam hidup ini, kita kena ambil sedikit masa untuk duduk bersendirian dan muhasabah diri sendiri. Selama kita hidup, apa yang kita buat? Ada tak kita sedekah, berbakti kepada kedua ibu bapa, patuh kepada perintah Allah? Ada tak kita maafkan orang dan minta maaf dekat orang sebelum kita tidur?


Sungguh, bila mendengar kata kata tersebut bagai diri sangat kerdil. Memang benar kata orang kita ini tidak lain hanyalah makhluk Allah yang sangat kerdil. Sangat sangat kerdil. Tiada sebab untuk kita berasa angkuh, sombong, bongkak, meninggi diri dan apa sahaja sifat mazmumah yang seumpamanya.

Kita sering lihat semut yang kecil, namun begitu gagah membawa makanan yang berkali ganda lebih besar daripadanya. Tidak sedikitpun timbul rasa takut kepada sang semut yang gagah tadi. Kenapa? Kerana kita mempunyai jasad yang beribu kali ganda lebih besar berbanding semut. Tapi bila sang semut menggigit kita, habis sampai penyek semut tadi kita kerjakan. Begitu gah sekali. Seolah-olah kita mahu buktikan pada semut, bahawa kita jauh lebih kuat daripadanya. Baru sekali kena gigit, terus 'murka' dan memberi balasan berbentuk 'tunai'.