>

Kerana rendah diri


Hello..

Teruknya saye. Jahilnya saye. Tersilap saye. Tersalah saye. Khilaf saye dalam menjalani hidup sebagai hamba MU. Lumrah seorang manusia itu melakukan kesilapan ataupun khilaf. Dan saye salah seorang yang tak terkecuali. Bezanya saye melakukan kerana inginkan sesuatu yang mustahil saye akan dapat jika itu adalah saye Jue. Pernah terfikir apakah kekurangan paras rupa ini adalah segala gala. Bukan sekali malahan berkali jua saye dijadikan permainan. Dipermainkan sebab rupa. Saye hanya Hamba Allah seperti anda sekalian. Bezanye saye tak punye rupa yang mampu mengenangkan mata kalian. Salahkah saye jika Allah mencipta saye sebegini? Salahkah anda jika anda harus memilih saye kerana saye adalah saye??

Mungkin kalian hairan kenape saye berbicara seperti jahil. Saye tidak jahil namun manusia terlalu menilai diri ini melalui luaran yang mampu membuatkan saye rendah diri. Bertapa saye rase rendah diri sejak zaman kanak-kanak sampai ke alam dewasa. Bertapa saye disisihkan sebab saye bukanlah orang yang layak dijadikan kawan. Haruskah memilih rupa bila berkawan tanpa mengenal hati budi?? Tak pernah pun cuba bersapa namun menjauhkan diri bile disapa. Dimanakah adab?

Dalam perhubungan sesama insan saye sering berbuat baik sehabis baik yang saye mampu. Namun balasan nye saye disisih. Akhirnya dengan segala semua tu saye memilih untuk menyisihkan diri dari orang sekeliling. Kalau nak berkawan okey. Kalau taknak tak kisah. (Padahal saye sangat kisah) Namun saye diamkan diri sebab saye sedar di mana duduk berdiri nye saye di kalangan mereka. Jatuh cinta dengan orang yang salah akhirnya diperlakukan bagai sampah busuk. Adakah salah saye mencintai awak sampai awak harus hina cerca saye di mata kawan kawan awak? Tak cukup dengan itu menjaja cerita yang tak pernah berlaku. Adakah dengan itu awak nampak awak baik saye jahat terhegeh hegeh? Saye bersabar untuk kali itu. Namun ianya sering kali terjadi dan saye tak belajar dari silap yang orang lain tetap akan menilai saye. 

Berkali disakiti akhirnya saye jemu. Jemu dunia begitu tidak adil. Maka dengan itu terciptalah seorang watak manusia yang sempurna seperti dalam novel-novel. Sempurna nya hidup yang mampu membuat diri ini cemburu akan watak ciptaan sendiri itu. Bagaimana saye nak merangka cerita watak ini? Bagaimana menyakinkan orang lain?? Bagaimana mengesahkan watak itu benar-benar wujud?? Okey, minda terbuka dengan sendiri sebab saye ulat buku. Buku/novel/majalah yang pernah saye baca dijadikan panduan. Dan juga kelebihan diri yang merupakan pelajar kesayangan cikgu sastera. Yee, saye bijak dalam sastera. Saye bijak merangka cerita. Dan bermulalah cerita si perfect girl ever... 

Akan bersambung...


0 Budak Comel:

Post a Comment